Back to Pos

SSD TLC vs QLC, Apa perbedaannya?

Artikel ini sebelumnya telah terbit di Synology

SSD personal dan perusahaan adalah dua kategori besar yang mencakup berbagai profil kinerja. Karena perbedaan cara vendor menguji dan menilai produk mereka, pembelian berdasarkan nomor yang diiklankan tidaklah cukup. Dalam postingan hari ini, kita akan mempelajari bagaimana jenis NAND memengaruhi performa secara signifikan, dan mengapa hal ini penting untuk pertimbangan pembelian Anda berikutnya.

JENIS FLASH NAND

Data memori flash NAND direpresentasikan sebagai sinyal digital (bit) dan disimpan pada sel memori flash NAND. Jumlah bit yang disimpan di sel menentukan jenis memori flash yang digunakan. Memori flash sel tingkat tunggal (SLC) berisi satu bit per sel. Multi-level cell (MLC) menggandakan kapasitas dengan dua bit per sel. Triple Level Cell (TLC) berisi tiga bit per sel, sedangkan Quad-Level Cell (QLC) berisi empat bit per sel yang memungkinkan kapasitas memori flash SLC empat kali lipat.

Sejak SSD memasuki pasar, kapasitas telah tumbuh semakin besar. Tren industri saat ini adalah mengurangi biaya sekaligus meningkatkan kapasitas penyimpanan. Hal ini menyebabkan pengembangan sel memori yang lebih padat sementara secara perlahan mendekati (belum sampai) biaya hard drive tradisional.

Mengejar drive yang lebih murah dan lebih besar telah menyebabkan penurunan SSD berbasis SLC dan MLC. TLC sekarang menjadi arus utama dan memegang pangsa pasar terbesar. QLC masih relatif baru, tetapi kami berharap biayanya yang rendah akan menarik pembeli, terutama karena QLC sering disebut sebagai pengganti HDD.

Sel memori NAND hanya memiliki jumlah siklus (siklus tulis) program-erase (P / E) yang terbatas sebelum habis. Mempelajari detail berada di luar cakupan posting ini, jadi ketahuilah bahwa sel dengan kepadatan yang lebih tinggi memiliki daya tahan yang lebih sedikit daripada yang kepadatan rendah, mis. MLC biasanya akan bertahan lebih lama dari TLC.

Meskipun Anda umumnya dapat mengikuti bahwa MLC akan lebih cepat daripada TLC, dan TLC akan lebih cepat daripada QLC, SSD baru berisi beberapa metode pengoptimalan yang membantu menutupi atau meniadakan kekurangan NAND yang lebih lambat. Contoh yang bagus dari ini adalah “SLC-caching”, di mana area drive yang tidak digunakan akan bertindak sebagai pseudo-SLC NAND. Hal ini memungkinkan kinerja yang sangat baik untuk beban kerja tipe burst yang lebih pendek, seperti yang sering terjadi pada sebagian besar PC dan lingkungan komputasi klien.

Ada Dorongan

Tidak seperti pasar HDD dewasa, saat berbelanja SSD Anda akan menemukan cukup merek dan model untuk memberi Anda pilihan kecemasan. Apa yang akan kita lihat hari ini adalah bahwa meskipun TLC konsumen dan bahkan hard disk QLC sering mengklaim angka kinerja yang mengesankan di permukaan, ketika diperiksa dalam situasi praktis, profil kinerja sebenarnya dari hard disk ini akan terungkap.

Kami memilih dua hard disk yang umumnya tersedia untuk setiap grup segmen target, dengan membandingkan total enam hard disk.

Performa yang luar biasa

Kami menggunakan CrystalDiskMark, utilitas populer untuk mengukur kinerja drive. Kedalaman antrian (Q) dan thread (T) yang lebih tinggi biasanya menghasilkan performa yang lebih tinggi, tetapi sebagian besar beban kerja konsumen hanya melibatkan kedalaman antrian yang rendah. Infrastruktur TI yang melibatkan mesin virtual dan penyimpanan DB biasanya akan melihat kedalaman antrian dan utas yang lebih tinggi.

Untuk pengujian transfer file, kami akan menggunakan Pengujian Sistem AJA, alat yang dirancang terutama untuk pembuat konten guna memverifikasi bahwa sistem penyimpanan mereka dapat mendukung penyerapan aliran resolusi tinggi. Kami mengaturnya untuk menulis file 64GB ke sistem dan kemudian membacanya kembali. Ini masih merupakan beban kerja yang ringan tetapi akan mewakili pengguna yang memindahkan file besar.

Pada pengujian singkat tipe burst, semua grup drive bekerja dengan sangat baik, seperti yang diharapkan untuk jenis benchmark sintetis ini. Berdasarkan angka kinerja di sini, Anda akan dimaafkan jika menyimpulkan bahwa Anda tidak akan melihat perbedaan dalam penggunaan di dunia nyata. Ukuran cache SLC yang cukup berarti drive QLC yang lebih lambat memiliki performa yang bagus.

Performa pada kapasitas 65%

Tes sebelumnya dilakukan saat drive kosong. Test tersebut memberi hard disk dengan cache SLC dinamis banyak ruang untuk bekerja. Kami mengisi setiap drive hingga 65%, memberi mereka beberapa menit untuk istirahat, lalu melanjutkan menggunakan Pengujian Sistem AJA untuk menghasilkan penulisan 64 GB yang sama, lalu membaca beban kerja.

Dibandingkan saat benar-benar kosong, drive perusahaan kami bekerja dalam batas kesalahan. Drive TLC konsumen sedikit menurun dalam kinerja baca, sambil tetap mempertahankan kecepatan tulis yang baik, tidak ada yang terlihat dalam penggunaan sehari-hari biasa. Tak perlu dikatakan bahwa regresi kinerja grup QLC di sini signifikan.

Test Full Drive

Kami menggunakan uji pengisian seluruh drive untuk mendapatkan kinerja drive yang stabil. Pengujian ini juga menunjukkan beban kerja hard disk saat digunakan sebagai cache SSD pada NAS yang sibuk, karena beban tersebut akan terus diisi dengan data yang baru diakses. Pengujian ini akan menghabiskan mekanisme cache SLC apa pun pada drive karena tidak memberikan waktu untuk memulihkannya.

Dalam grafik, sumbu horizontal mewakili persentase kapasitas penyimpanan yang ditulis. Yang pertama adalah kecepatan rata-rata mentah untuk grup kami. Yang kedua menunjukkan kecepatan sebagai persentase maksimum dalam tes ini. Seperti yang diharapkan, hard disk yang ditujukan untuk lingkungan perusahaan paling bersinar di sini. Drive TLC konsumen dimulai dengan cepat, tetapi dengan cepat macet saat mereka menghabiskan cache mereka. Drive QLC sebenarnya dikonfigurasi dengan cache yang cukup besar, memungkinkannya tetap cepat lebih lama. Namun, alasan di balik ini adalah untuk menutupi kecepatan tulis yang sangat buruk setelah cache penuh dan NAND ditulis secara langsung. Di sini, kami melihat kecepatan tulis berurutan yang lebih buruk daripada HDD.

Di sisi lain, meskipun hard disk perusahaan yang kami gunakan saat ini sebagian besar merupakan model level awal, dan dinilai untuk beban kerja intensif baca, hard disk tersebut masih dapat memberikan kinerja berkelanjutan yang stabil. Model kelas atas (pricier) biasanya mendukung kecepatan tulis dan peringkat DWPD yang lebih tinggi.

Membungkus semuanya

Selalu penting untuk memeriksa secara menyeluruh angka kinerja yang diiklankan untuk SSD. Metode dan kondisi pengujian berbeda antara produsen, dan untuk drive konsumen, seringkali hanya dalam beban kerja tipe burst. Meski begitu, SDD konsumen masih merupakan upgrade yang hemat biaya untuk mempercepat penyimpanan PC atau NAS Anda secara signifikan dibandingkan dengan HDD. Namun, perhatikan bahwa begitu Anda mulai menerapkan beban kerja yang lebih berat dan lebih lama, kinerjanya akan menurun, terkadang secara signifikan.

Drive QLC sangat bagus untuk tujuan yang dimaksudkan, yaitu, drive berbiaya rendah untuk menggantikan HDD dalam beban kerja intensif baca. Meskipun performa puncak dapat menyaingi hard disk berbasis TLC kelas atas, performa mereka dalam situasi kondisi mapan menyisakan banyak hal yang diinginkan. Tidak seperti adopsi TLC NAND yang cepat di hard disk konsumen kelas atas dan perusahaan, kecuali jika kinerja QLC pada kondisi mapan meningkat secara signifikan, kami tidak melihat mereka menjadi pengganti TLC dalam waktu dekat.

Untuk penggunaan di NAS, Anda dapat melihat mengapa kami selalu menganjurkan menggunakan hanya hard disk tingkat perusahaan. Selain dinilai untuk daya tahan yang lebih tinggi, konsistensi kinerja sangat penting, terutama saat Anda menyediakan penyimpanan untuk VM dan infrastruktur penting lainnya. Tidak ada ruang untuk kinerja variabel berdasarkan beban kerja.

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to Pos
× How can I help you?